Mobile Menu

navigasi

More News

Rachmat Gobel Kritik Proyek Kereta Cepat Gunakan APBN

12:11 AM



Peluang.co.idWakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang) Rachmat Gobel berkomentar atas langkah pemerintah yang mengalokasikan dana dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. 


Menurut Gobel, APBN seharusnya difokuskan untuk pemulihan ekonomi dan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) baru di Kalimantan Timur.


“Soal kereta cepat biar kita serahkan ke investornya. Ini sesuai dengan ide awal yang berprinsip business to business," ujar Gobel dilansir dari situs resmi DPR RI, Senin (1/11/2021). 


Proyek kereta cepat yang menggunakan APBN diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 93 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Perpres Nomor 107 Tahun 2015 tentang Percepatan Penyelenggaraan Prasarana dan Sarana Kereta Cepat Antara Jakarta dan Bandung.


Awalnya pemerintah menyetujui pembuatan kereta cepat itu tak akan memakan APBN karena menganut skema business to business. Namun demikian, hingga saat ini anggaran pembangunan terus membengkak. 


"Yang pasti hingga kini sudah bengkak dua kali. Kondisi ini sudah berkebalikan dengan tiga janji semula serta sudah lebih mahal dari proposal Jepang. Padahal dari segi kualitas pasti Jepang jauh lebih baik,” imbuhnya.


Gobel juga meminta agar pemerintah berfokus pada prioritas penggunaan anggaran saat ini, yakni untuk penanganan Covid-19, pemulihan ekonomi dan pembangunan ibukota negara baru. Pemerintah harus konsisten dengan skema pembangunan yang sejak dari awal sudah diputuskan. 



( Gambar : Parlementaria / Penulis : Fitri )



Tags : proyek kereta cepat jakarta-bandung terbaruproyek kereta cepat jakarta-surabayaalamat pt kereta cepat indonesia chinakereta cepat jakarta-bandung kapan selesai


Komentar 0
Sembunyikan Komentar

0 σχόλια:

Post a Comment