Mobile Menu

navigasi

More News

Saham Asia Masih Menguat Setelah Laporan Penggajian AS

10:00 PM


Peluang.co.idSaham Asia menguat pada hari Senin waktu setempat. Sementara dolar goyah setelah laporan penggajian AS bulan Mei yang menunjukkan pemulihan yang tidak terlalu signifikan sehingga mungkin mendorong kebijakan tapering dari Federal Reserve.


Investor penasaran dengan bagaimana saham perusahaan teknologi besar akan bereaksi terhadap kesepakatan G7 terkait tarif pajak perusahaan global minimum minimal 15 persen, meskipun mendapatkan persetujuan dari seluruh G20 bisa menjadi hal yang sulit.


Dilansir dari Reuters pada Senin (7/6), sejauh ini reaksi tersebut diredam dengan baik oleh Nasdaq dan S&P 500 berjangka sedikit berubah.


Menariknya adalah pergumulan atas rencana infrastruktur yang diusulkan Presiden AS Joe Biden senilai USD 1,7 triliun dengan Gedung Putih menolak tawaran Partai Republik terbaru.


IndeksMSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang bertambah 0,3 persen dan tampaknya akan menembus tiga sesi kerugian. Nikkei Jepang naik 1,0 persen menyentuh level tertinggi dalam hampir sebulan, dan Korea Selatan naik 0,7 persen.


Sementara kenaikan 559.000 dalam penggajian AS meleset dari perkiraan, ini masih lebih baik setelah laporan April yang sangat lemah. Sedangkan tingkat pengangguran di 5,8 persen menunjukkan masih ada jalan panjang untuk mencapai tujuan pekerjaan penuh Fed.


"Data itu sempurna untuk prospek tipe goldilocks untuk risiko: tidak terlalu panas untuk membawa kekhawatiran penurunan Fed yang lebih cepat, dan tidak terlalu dingin untuk mengkhawatirkan prospek pemulihan," kata ahli strategi NatWest Markets John Briggs.


"Ini menyebabkan USD yang lebih lemah, saham yang lebih baik, memperkuat tawaran sebelumnya pada komoditas, dan mendorong pasar negara berkembang," tambahnya. ( Foto : Reuters / Penulis : Fitri )


Komentar 0
Sembunyikan Komentar

0 σχόλια:

Post a Comment