Mobile Menu

navigasi

More News

Penjualan Ritel Jepang Naik, Namun Tren Keseluruhan Masih Lemah

11:30 PM

 

Peluang.co.idPenjualan ritel Jepang melampaui ekspektasi pada bulan Mei karena rumah tangga melonggarkan dompet mereka. Namun tren yang mendasari konsumsi tetap tersandera oleh tekanan terkait Covid-19 dan menyarankan pemulihan ekonomi akan membutuhkan waktu untuk mengumpulkan tenaga.


Mengutip dari Reuters pada Selasa (29/6), para analis memperkirakan ekonomi Jepang hampir tidak akan tumbuh pada kuartal kedua setelah pembatasan darurat virus corona yang berkepanjangan merusak prospek pertumbuhan.


Tingkat pertumbuhan ekonomi yang lemah di Jepang menekan pembuat kebijakan untuk mengambil langkah-langkah dukungan baru di atas stimulus besar-besaran yang ada untuk meningkatkan permintaan.


Penjualan ritel melonjak 8,2 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, pertumbuhan bulan ketiga berturut-turut, kenaikan yang lebih besar dari perkiraan pasar median untuk kenaikan 7,9 persen.


Kepala ekonom di Norinchukin Research Institute Takeshi Minami mengatakan meskipun kenaikan penjualan ritel lebih baik dari perkiraan, lonjakan itu tidak cukup kuat untuk menandai pergeseran pasti menuju prospek yang lebih cerah untuk kondisi pengeluaran.


"Banyak lansia tidak mungkin keluar dan menghabiskan uang pada bulan April dan Mei karena masih ada keadaan darurat atau tindakan kuasi-darurat (di wilayah utama)," kata Minami.


Kenaikan yang lebih luas dalam penjualan ritel, yang sebagian besar disebabkan oleh efek dasar statistik yang mencerminkan penurunan tahun lalu.


Hal tersebut didukung oleh kenaikan year-on-year dalam pengeluaran untuk barang-barang seperti barang dagangan umum, pakaian, mobil dan bahan bakar, data menunjukkan.


Namun dibandingkan dengan bulan sebelumnya, penjualan ritel turun 0,4 persen berdasarkan penyesuaian musiman, sebagai tanda tren belanja konsumen Jepang mulai melemah. ( Foto : Reuters / Penulis Fitri )


Komentar 0
Sembunyikan Komentar

0 σχόλια:

Post a Comment